Order yuk pie susu khas balinya enak lezat dan halal Sms / call : 087 863 018 641 BBM : 544D9802

Rabu, 19 Februari 2014

Jenis penyakit glaukoma dan cara pencegahannya

Dalam kebanyakan kasus, penyakit glaukoma berhubungan dengan tekanan yang lebih tinggi dari normal dalam mata (hipertensi okular). Jika tidak diobati atau tidak terkontrol, glaukoma pertama menyebabkan kehilangan penglihatan perifer dan akhirnya dapat menyebabkan kebutaan.

Tekanan dalam mata ini sebenarnya belum sepenuhnya diketahui dan tidak selalu berhubungan dengan kerusakan saraf optik yang menjadi ciri khas glaukoma. Tekanan ini biasanya disebabkan oleh penumpukan cairan (aqueous humor) yang mengalir masuk dan keluar dari mata. Cairan ini biasanya keluar dari mata melalui sistem drainase di sudut iris dan kornea bertemu. Ketika sistem drainase tidak bekerja dengan benar , cairan tidak dapat keluar dari mata pada tingkat normal dan tekanannya membangun dalam mata.

  • Glaukoma primer sudut terbuka
    Pada glaukoma primer sudut terbuka, sudut drainase yang dibentuk oleh kornea dan iris tetap terbuka tetapi saluran drainase sebagian diblokir, yang menyebabkan cairan mengalir keluar dari mata terlalu lambat. Hal ini menyebabkan cairan pada mata dan tekanannya secara bertahap akan meningkat dalam mata. Kerusakan saraf optik tidak menimbulkan gejala atau sakit karena hal itu terjadi begitu lambat dan menyebabkan kehilangan sejumlah ekstensif penglihatan sebelum menyadarinya.
  • Glaukoma sudut tertutup
    Sudut tertutup glaukoma terjadi ketika iris menonjol ke depan dan mempersempit atau memblokir sudut drainase yang dibentuk oleh kornea dan iris. Akibatnya, cairan tidak dapat secara memadai mengalir melalui dan keluar mata dan tekanan mata dapat meningkatkan tiba-tiba. Sudut tertutup glaukoma biasanya terjadi mendadak (sudut tertutup akut glaukoma), tetapi juga dapat terjadi secara bertahap (kronis sudut tertutup glaukoma).
  • Pigmen glaukoma
    Jenis penyakit glaukoma ini disebabkan oleh penyumbatan sudut drainase mata dengan pigmen yang telah rusak lepas dari iris, yang kemudian mengurangi tingkat cairan keluar dari mata. Seiring waktu, respon inflamasi dengan sudut yang diblokir akan merusak sistem drainase. Anda  mungkin tidak melihat gejala pigmen glaukoma, meskipun beberapa rasa sakit dan penglihatan kabur dapat terjadi. Pigmen glaukoma yang paling sering mempengaruhi laki-laki putih pada pertengahan usia 30an sampai pertengahan 40an.
  • Glaukoma sekunder
    Gejala glaukoma kronis menyusul cedera mata bisa mengindikasikan glaukoma sekunder, yang juga dapat berkembang dengan adanya infeksi mata, radang, tumor atau pembesaran lensa karena katarak.
  • Glaukoma kongenital
    Jenis penyakit glaukoma kongenital merupakan pewarisan glaukoma pada saat lahir. Sekitar 80 persen dari kasus glaukoma ini di diagnosis pada usia satu tahun. Anak-anak dilahirkan dengan sudut sempit atau beberapa cacat lainnya dalam sistem drainase mata.
Para peneliti di Inggris menemukan bahwa tingkat lebih tinggi dalam latihan fisik akan memberikan manfaat jangka panjang, dengan mengurangi insiden tekanan perfusi okular ( OPP ), yang merupakan faktor risiko penting untuk glaukoma. OPP adalah nilai matematika yang dihitung dengan menggunakan tekanan intra okular seseorang dan tekanan darahnya .

Hasil penelitian menunjukkan bahwa peserta studi yang terlibat dalam latihan fisik yang moderat sekitar 15 tahun sebelum studi memiliki 25 persen penurunan risiko OPP rendah yang bisa menyebabkan glaukoma.

Mempertahankan gaya hidup aktif tampaknya menjadi cara yang efektif  untuk mengurangi risiko glaukoma dan berbagai masalah kesehatan serius lainnya. Selain olahraga teratur dan pola hidup sehat, penyakit glaukoma juga dapat dihindari dengan tidak merokok , menjaga berat badan yang sehat dan makan bervariasi yang sehat.