Order yuk pie susu khas balinya enak lezat dan halal Sms / call : 087 863 018 641 BBM : 544D9802

Jumat, 07 Juni 2013

Etiologi dan epidemiologi demam tifoid

Demam tifoid merupakan penyakit endemik di Indonesia. Penyakit ini termasuk penyakit menular menurut undang-undang nomor 6 tahun 1962 tentang wabah. Survailens Departemen Kesehatan RI frekuensi kejadian demam tifoid pada tahun 1990 sebesar 9,2 dan pada tahun 1994 terjadi peningkatan frekuensi menjadi 15,4 per 10.000 penduduk.

Dari survey berbagai rumah sakit di Indonesia dari tahun 1981 sampai dengan 1986 memperlihatkan peningkatan jumlah penderita sekitar 35,8% yaitu dari 19.596 menjadi 26.606 kasus. Insidens demam tifoid bervariasi di tiap daerah dan terkait dengan sanitasi lingkungan; di rural (Jawa Barat)  157 kasus per 100.000 penduduk, sedangkan di daerah urban ditemukan 760-810 per 100.000 penduduk.

Kemudian Case Fatality Rate (CFR) demam tifoid pada tahun 1996 sebesar 1,08% dari seluruhan kematian di Indonesia. Tetapi dari hasil Survey Kesehatan Rumah Tangga Departemen Kesehatan RI (SKRT DEPKES RI) tahun 1995 demam tifoid tidak termasuk dalam 10 penyakit dengan mortalitas tetinggi.

Etiologi demam typhoid adalah salmonella typhi ada dua sumber penularan salmonella typhy yaitu pasien dengan demam typhoid dan pasien dengan carier. Carier adalah orang yang sembuh dari demam typhoid dan masih terus mengekskresikan salmonella typhi dalam tinja dan air kemih selama lebih dari 1 tahun.